Cara Vaksin Hewan Ternak

Vaksinasi adalah imunisasi aktif secara buatan, yaitu sengaja memberikan
antigen yang diperoleh dari agen menular pada ternak sehingga tanggap kebal dapat
ditingkatkan dan tercapai resistensi terhadap agen menular tersebut.
Vaksin diklasifikasikan menjadi dua klas, yaitu vaksin hidup dan vaksin mati.
Vaksin hidup berisi mikroorganisme yang telah dilemahkan virulensi (keganasannya).
Pengurangan virulensi dikenal dengan istilah atenuasi (perlemahan). Cara atenuasi
yang sederhana terhadap bakteri untuk keperluan vaksinasi adalah dengan pemanasan
bakteri sampai tepat di bawah titik kematian atau memaparkan bakteri pada bahan
kimia penginaktif sampai batas konsentrasi subletal. Menumbuhkan bakteri pada
medium yang tidak cocok untuk pertumbuhannya, contohnya : Vaksin kolera unggas
(Pasteurella multocida) oleh Pasteur ditumbuhkan di bawah keadaan yang
kekurangan zat makanan.
Cara etenuasi terhadap virus adalah dengan membiakkan pada spesies yang
tidak sesuai untuk tumbuhnya, contoh : virus rinderpest yang patogen terhadap sapi,
dilemahkan dengan menumbuhkannya pada kambing. Cara etenuasi lainadalah
menumbuhkan virus mamalia pada telur atau menumbuhkan pada telur lain jenis,
misalnya :virus influenza pada ayam dilemahkan pada telur burung dara. Cara
etenuasi yang umum adalah dengan memperpanjang masa pembiakannya di jaringan
pembiak. Meskipun jaringan pembiak dapat diperoleh dari berbagai jenis, umumnya
menggunakan sel biakan dari jenis hewan yang akan divaksinasi guna mengurangi
efek samping akibat pemasukan jaringan asing.
Baik vaksin hidup maupun vaksin mati memiliki kelebihan dan kekurangan
masing-masing. Kelebihannya vaksin hidup merupakan kekurangannya vaksin mati
dan sebaliknya kekurangannya vaksin hidup merupakan kelebihannya vaksin mati.
Kelebihan vaksin hidup antara lain adalah kekebalan yang dihasilkan sama
dengan kekebalan yang diperoleh karena infeksi alami. Merangsang pembentukan
antibodi yang lebih tahan lama dan juga memberi perlindungan pada pintu-pintu
masuk antigen dan tidak perlu adjuvan. Kekurangan vaksin hidup, antara lain adalah
adanya bahaya pembalikan menjadi lebih virulen selama multiplikasi antigen dalam
tubuh ternak yang divaksin. Penyimpanan dan masa berlaku vaksin yang terbatas,
dperlukan stabilisator dalam penyimpanan. Tingginya resiko tercemar dengan
organisme yang tidak diinginkan.
Kelebihan vaksin mati dibandingkan vaksin hidup antara lain adalah tidak
menyebabkan penyakit akibat pembalikan virulensi dan mudah dalam penyimpanan.
Kekurangan vaksin mati, antara lain adalah perlu perhatian yang luar biasa pada saat
pembuatan guna memastikan bahwa tidak tersisa virus virulen aktif di dalam vaksin.
Kekebalan berlangsung singkat, sehingga harus ditingkatkan kembali dengan
pengulangan vaksinasi yang mungkin menimbulkan reaksi-reaklsi hipersensitifitas.
Pemberian secara parenteral memberikan perlindungan yang terbatas. Resistensi lokal
pada pintu-pintu masuk alamiah/multiplikasi utama infeksi virus tidak terjadi.
Memerlukan adjuvan untuk meningkatkan antigenisitas yang efektif.
Kegagalan Vaksinasi
Perlu diingat bahwa vaksinasi adalah salah satu program pengendalian
penyakit pada ternak yang bertanggung jawab terhadap kerugian ekonomis yang
cukup tinggi apabila dalam pelaksanaanya ternyata menemui kegagalan. Adanya
kegagalan vaksinasi menyebabkan angka pesakitan (morbiditas) ternak yang tinggi,
penurunan produksi dan tingginya biaya yang harus dikeluarkan. Beberapa faktor
yang menyebabkan kegagalan vaksinasi adalah menyangkut life span vaksin, cara
vaksinasi, antibodi maternal, kemampuan membentuk antibodi pada ternak,
mikotoksin dan kontaminan lain, seperti limbah industri, pupuk kimia, rodentisida,
asap mobil, cat dan herbisida.
1. Vaksin. Pembatasan life span (masa berlaku) vaksin yang sudah lewat atau
kadaluwarsa menyebabkan vaksin tidak berguna apabila digunakan karena tidak
akan menghasilkan imunitas yang diharapkan. Apabila temperatur pada saat
penyimpanan dan transportasi vaksin di atas 4 derajat celcius, maka vaksin akan
kehilangan potensinya. Demikian pula vial dan bahan asal vial yang tidak
memenuhi syarat. Bahan pengencer yang disediakan berkualitas rendah.
Seringkali digunakan bahan pengencer berupa air sumur, air destilasi atau garam
fisiologis, hal ini tidak dibenarkan. Perlu dicatat bahwa bahan pengencer yang
digunakan adalah yang telah disediakan oleh pabrik pembuat vaksin. Bahan
pengencer tidak boleh dicampur atau ditambahkan zat apapun.
2. Cara Vaksinasi. Secara khusus dosis dan cara/route pemberian vaksin tertentu
sudah ditetapkan oleh produsen pembuat vaksin. Apabila hal tersebut dilakukan
tidak sesuai aturan maka terjadilah kegagalan vaksin. Jarum suntik dan dropper
yang tidak steril dan tidak stabil akan mengurangi potensi vaksin. Salah dosis,
kekurangan dosis vaksin akan menimbulkan imunitas yang kurang. Kelebihan
dosis akan menimbulkan immunotolerant dan harga vaksin menjadi mahal.
Bahan pengencer yang tidak steril menjadikan vaksin tidak murni lagi. Kadangkadang
peternak menggunakan bahan pengencer berupa air ledeng yang
mengandung chlorin, sehingga vaksin kurang menghasilkan potensi
antigenisitasnya dan menyebabkan timbulnya antibodi yang kurang. Route
pemberian vaksin yang sering digunakan antara lain : intra muskuler (injeksi
serabut otot), tetes hidung (intra nasal), tetes mata (intra oculer), subkutan (di
bawah kulit). Route pemberian vaksin harus dilakukan sesuai petunjuk produsen
vaksin. Kesalahan route pemberian vaksin menyebabkan potensi imunitas yang
dihasilkan kurang memuaskan. Jadwal pemberian vaksin seringkali tidak
diperhatikan peternak. Beberapa vaksin harus diulang pemberiannya dan dikenal
dengan istilah booster. Apabila rangkaian pemberian vaksin yang mungkin
terdiri dari booster I dan booster II dan seterusnya tidak lengkap dilakukan ,
maka imunitas yang diharapkan tidak akan tercapai.
3. Antibodi Maternal. Antibodi maternal adalah antibodi yang berasal dari induk
yang diturunkan kepada anak, kalau pada ayam melalui kuning telur pada waktu
telur masih ada di ovarium. Kegunaan antibodi tersebut adalah untuk ketahanan
tubuh anak terutama pada awal-awal kehidupannya. Antibodi ini diperoleh secara
pasif. Vaksinasi yang dilakukan pada saat antibodi maternal masih ada dalam
darah sirkulasi, artinya belum secara total dikatabolisme, maka vaksin yang
diberikan akan percuma, karena dinetralisir oleh antibodi maternal. Hasil
penelitian Zalizar dan Rahayu (1997), menunjukkan bahwa setelah pemberian
vaksin ND La Sota ke-I pada ayam umur 8 hari, titer HI (Hemaglutinasi Inhibisi)
menurun sangat drastis sampai 78,75% dari antibodi maternalnya, hal ini
disebabkan masih ada campur tangan antibodi maternal terhadap keberhasilan
vaksinasi. Titer HI setelah pemberian vaksin ND La Sota ke-II, yaitu pada umur
18 hari, ternyata jauh lebih tinggi daripada titer HI vaksinasi ke-I. Demikian pula
titer HI setelah vaksinasi ke-tiga, pada umur 28 hari, lebih tinggi daripada titer HI
vaksinasi ke-I dan ke-II. Antibodi maternal secara efektif mencegah keberhasilan
vaksinasi sampai antibodi tersebut habis, yaitu sekitar 10 – 20 hari setelah ayam
menetas.
4. Cold Storage (pendingin). Vaksin harus dipertahankan tetap dingin dari mulai
dikeluarkan oleh pabrik pembuat sampai pada saat akan diberikan kepada ternak.
Vaksin dan bahan pengencer kadang-kadang menjadi satu tempat, akan tetapi
kadang juga terpisah dengan temperatur penyimpanan yang berbeda, hal ini
tergantung dari pabrik pembuat vaksin. Tindakan yang lebih hati-hati adalah
apabila selama transportasi vaksin ditempatkan di ice box sehingga temperatur
yang rendah dapat selalu dipertahankan.
5. Kemampuan Membentuk Antibodi. Vaksin yang diberikan akan berhubungan
langsung dengan status imun ayam yang menerima vaksin. Immunocompetence
adalah istilah yang dipakai untuk menyatakan kemampuan membentuk antibodi
yang dimiliki oleh ternak. Immunocompetence sangat dipengaruhi oleh faktor
kongenital (bawaan lahir) dan faktor lingkungan. Faktor kongenital yang banyak
berperan adalah organ-organ limfoid, yang terdiri atas : bursa fabricius pada
ayam, thymus, lien yang akan menghasilkan sel-sel limfosit. Bursa fabricius
merupakan tempat pendewasaan dan deferensiasi sel-sel limfosit B yang berperan
dalam antibodi humoral, sedangkan thymus berperan sebagai tempat
pendewasaan sel-sel limfosit T yang berperan bagi pembentukan antibodi
seluler. Apabila ada gangguan pembentukan antibodi oleh organ-organ limfoid di
atas maka kekebalan tubuh yang terbentukpun akan terganggu. Faktor lingkungan
yang berperan menentukan immunocompetence ternak adalah status nutrisi dan
penyakit. Nutrisi yang jelek terutama kandungan protein yang rendah akan
menurunkan immunocompetence. Temperatur yang tinggi dan tingginya curah
hujan juga akan menyebabkan stress pada ternak yang akan menurunkan juga
immunocompetence. Penyakit-penyakit strategis pada ayam yang sering
menyebabkan hambatan imunitas (immunocompetence) adalah IBD (gumboro)
dan ND.
6. Mikotoksin (racun dari jamur) dalam pakan. Adanya mikotoksin yang masuk
ke dalam tubuh ternak bersama dengan biji-bijian pakan ternak akan
menyebabkan keracuinan dan menurunkan immunocompetence. Mikotoksin
mudah berkembang pada lingkungan dengan temperatur tinggi dan kelembaban
yang tinggi pula, seperti di negara-negara tropis, termasuk Indonesia.
7. Kontaminan pakan. Pestisida yang mencemari biji-bijian pakan diindikasikan
sebagi salah satu faktor penyebab rendahnya immunocompetence. Hal ini
berkaitan dengan efek pestisida yang menyebabkan limfositoksik (keracunan pada
sel-sel limfosit). Hal ini akan menyebabkan kegagalan vaksinasi. Logam berat,
seperti Cu, Cd dan Pb seringkali mencemari pakan. Logam-logam tersebut berasal
dari limbah industri, pupuk kimia, rodentisida, asap mobil, cat dan herbisida yang
mencemari udara, air dan pakan. Apabila pakan tercemar tersebut masuk ke tubuh
ternak maka hal ini merupakan faktor penghambat imunitas ternak.
Upaya Mengatasi Kegagalan Vaksinasi
Beberapa tindakan untuk mengatasi kegagalan program vaksinasi yang perlu
diketahui adalah (1) vaksin harus diperoleh dari sumber terpercaya, periksa batas
waktu pemakaian dan pilih vaksin yang masih panjang batas waktu pemakaiannya (2)
selama transportasi vaksin, hindarkan vaksin dari kontaminasi dan cahaya matahari.
Tindakan yang paling aman adalah menyimpan vaksin dalam termos atau ice box (3)
apabila vaksin disimpan, usahakan temperatur penyimpanan sesuai petunjuk pabrik.
Baca secara hati-hati petunjuk penyimpanan. Kadang-kadang antara vaksin dengan
pengencernya terpisah dan harus harus disimpan pada temperatur yang berbeda (4)
vaksinasi dilakukan saat udara dingin, yaitu pada pagi hari atau sore hari untuk
mencegah stres (5) monitoring kualitas pakan, jangan sampai mengandung
mikotoksin, karena mikotoksin dengan kadar 30 ppb akan menunrunkan
immunocompetence (6) pada vaksin yang dicampur air minum, maka perhitungan
volume air yang digunakan harus tepat, hal ini disesuaikan dengan umur ayam dan
kondisi iklim, karena konsumsi air bervariasi tergantung cuaca dan umur. Air yang
mengandung chlor atau desinfektan, harus dihindari. Vial vaksin harus dibuka di
dalam air minum untuk menghindari kontaminasi udara (7) dianjurkan diberi obat
cacing pada ayam grower dan finisher, kira-kira seminggu sebelum vaksinasi untuk
mencapai hasil yang optimal (8) bisa diberikan adjuvant atau immunomodulator
untuk mencapai immunocompetence yang diharapkan.
source :http://directory.umm.ac.id/
Related Post